Latest News

Terlalu banyak protein di usia pertengahan 'seburuk merokok'

Terlalu banyak protein di usia pertengahan 'seburuk merokok' - Dua studi baru menyimpulkan bahwa asupan protein yang rendah dapat memegang kunci untuk hidup panjang dan sehat, setidaknya sampai usia tua. Mereka juga menekankan kebutuhan untuk memeriksa tidak hanya kalori ketika memutuskan apa yang merupakan diet yang sehat, tetapi juga di mana kalori tersebut berasal dari - seperti apakah protein hewani atau nabati.



Temuan penting lainnya adalah saran bahwa sementara diet tinggi protein dapat dalam jangka pendek membantu orang menurunkan berat badan dan lemak tubuh, dalam jangka panjang hal itu dapat membahayakan kesehatan dan mengurangi umur.
Kedua studi ini diterbitkan dalam jurnal Cell Metabolism.
Penelitian pertama dipimpin oleh Valter Longo, profesor di University of Southern California, yang menghitung umur panjang dan biologi sel di antara bidang keahliannya.
Dia dan rekan-rekannya menunjukkan bahwa konsumsi protein yang tinggi terkait dengan peningkatan risiko kanker,diabetes dan kematian pada orang dewasa setengah baya, meskipun ini tidak terjadi untuk orang dewasa yang lebih tua yang dapat mengambil manfaat dari konsumsi protein sedang. Juga, efeknya jauh berkurang ketika protein berasal dari sumber tanaman.
Studi kedua dipimpin oleh Stephen Simpson, seorang profesor di University of Sydney di Australia, yang kelompoknya bekerja pada antarmuka fisiologi , ekologi, dan perilaku. Dari mempelajari tikus, ia dan rekan-rekan penulis menyimpulkan bahwa diet rendah protein dan tinggi karbohidrat yang terkait dengan rentang hidup terpanjang.
Kedua studi menunjukkan tidak hanya kalori , tetapi juga komposisi diet - khususnya dalam hal jumlah dan jenis protein - yang dapat menentukan panjang dan kesehatan jangka hidup.

Prof. Longo mengatakan:
"Kami mempelajari organisme sederhana, tikus dan manusia, dan memberikan bukti yang meyakinkan bahwa diet protein tinggi - terutama jika protein yang berasal dari hewan -. Hampir seburuk merokok untuk kesehatan Anda"

Diet tinggi protein memiliki risiko tertinggi, kecuali pada orang dewasa yang lebih tua

Dalam studi mereka, Prof. Longo dan rekan menganalisis data lebih dari 6.800 orang dewasa Amerika yang ikut ambil bagian dalam National Health and Nutrition Examination Survey (NHANES) III, survei nasional AS yang menilai kesehatan dan diet.
Mereka menemukan bahwa:
  • Peserta berusia 50 tahun ke atas yang mengatakan mereka makan diet tinggi protein empat kali lebih mungkin untuk meninggal akibat kanker atau diabetes, dan dua kali lebih mungkin untuk meninggal akibat penyebab apa pun, dalam 18 tahun berikutnya.
  • Mereka yang mengkonsumsi jumlah moderat protein memiliki kesempatan tiga kali lipat lebih tinggi dari kematian akibat kanker.
  • Efek ini baik dikurangi atau dihilangkan sama sekali di antara peserta yang tinggi protein diet terutama nabati.
  • Namun, pada mereka yang berusia 65 dan lebih, efeknya hampir sebaliknya - asupan protein tinggi dikaitkan dengan 60% penurunan risiko kematian akibat kanker dan 28% penurunan risiko kematian akibat penyebab apa pun, dengan efek yang sama untuk asupan protein sedang .
Para peneliti mendefinisikan diet protein tinggi sebagai salah satu di mana setidaknya 20% dari kalori yang dikonsumsi berasal dari protein.

Hormon pertumbuhan, kerusakan asam amino, kemampuan untuk memproses protein mungkin faktor kunci

Tim menyarankan, karena bukti dari penelitian lain, bahwa hormon pertumbuhan dan faktor pertumbuhan IGF-1 dapat bertanggung jawab untuk efek ini, seperti Prof. Longo menjelaskan:
"Terutama, aktivitas faktor-faktor ini, tetapi juga berat badan, menurun secara alami dengan penuaan, yang dapat menjelaskan mengapa orang tua tidak hanya tidak menguntungkan tetapi tampaknya melakukan lebih buruk jika mereka makan diet rendah protein."
Sel percobaan telah menyarankan asam amino bahwa protein terbuat dari dapat mengurangi perlindungan seluler dan meningkatkan kerusakan DNA, yang keduanya mungkin menjelaskan mengapa asupan tinggi protein yang berhubungan dengan kanker.
Juga, percobaan pada tikus telah menunjukkan bahwa kemampuan tubuh untuk memproses protein menurun seiring dengan usia.

Peneliti diujicobakan 25 diet yang berbeda dalam ratusan tikus

Dalam studi kedua, Prof. Simpson dan kelompoknya diujicobakan efek 25 diet yang berbeda pada ratusan tikus untuk melihat bagaimana jumlah dan jenis protein, lemak dan karbohidrat asupan mempengaruhi energi, kesehatan metabolik, penuaan dan umur yang berbeda.
Mereka menemukan bahwa:
  • Tikus pada diet tinggi protein dan rendah karbohidrat telah mengurangi asupan makanan dan menurunkan kadar lemak tubuh, tetapi mereka juga meninggal sebelumnya dan memiliki kesehatan kardiometabolik miskin.
  • Tikus pada rendah protein, diet tinggi lemak memiliki kesehatan miskin dan rentang hidup terpendek.
  • Sehat, tikus terpanjang hidup adalah mereka yang melakukan diet tinggi karbohidrat dan rendah protein - ini terlepas dari peningkatan asupan makanan dan memiliki tingkat yang lebih tinggi dari lemak tubuh.
  • Diet kalori terbatas tidak meningkatkan umur - yang bertentangan dengan bukti dari penelitian sebelumnya pada tikus, binatang lainnya, ragi dan cacing yang menunjukkan pembatasan kalori memperpanjang hidup selama dilengkapi dengan nutrisi penting.
Prof. Simpson mengatakan:
"Kami telah menunjukkan secara eksplisit mengapa itu adalah bahwa kalori yang tidak semua sama -. Kita perlu melihat di mana kalori berasal dan bagaimana mereka berinteraksi Penelitian ini memiliki implikasi besar untuk berapa banyak makanan yang kita makan, lemak tubuh kita, hati kita dan kesehatan metabolik, dan akhirnya durasi kehidupan kita. "

Dia dan rekan-rekannya menyarankan diet yang ideal untuk hidup panjang dan sehat adalah salah satu dengan jumlah moderat protein berkualitas tinggi, rendah lemak, dan tinggi karbohidrat kompleks.
Sementara itu, Medical News Today baru-baru belajar dari sebuah studi oleh para peneliti di University of Granada di Spanyol yang menemukan diet tinggi protein dapat meningkatkan risiko penyakit ginjal .

Sumber : http://www.medicalnewstoday.com/articles/273533.php

3 Responses to "Terlalu banyak protein di usia pertengahan 'seburuk merokok'"